YURISTGAMEINIGAMEID101

Asal Usul Pulau Timor (Bagian Pertama)

 Cerita P. Timor
Asal Usul Pulau Timor Pulau Timor dengan luas sekitar 30.777 km² ini, terletak dibagian selatan nusantara. Dalam sejarah politik pulau ini dipartisi menjadi dua bagian selama berabad-abad akibat penjajahan. Melalui perjanjian Lisboa pada tahun 1859, Belanda dan Portugis menjalin kesepakatan bahwa Belanda menguasai bagian barat pulau Timor dan Portugis menguasai bagian timurnya. Sekarang Timor Barat atau dahulu dikenal sebagai Timor Belanda sampai 1949, telah menjadi bagian Provinsi Nusa Tenggara Timur - Indonesia, sedangkan Timor Timur atau dahulu dikenal sebagai Timor Portugis, sebuah koloni Portugis sampai tahun 1975 dan sempat menjadi bagian dari Indonesia hingga tahun 1999, dan pada tahun 2002 telah menjadi negara merdeka Republik Demokratik Timor Leste. Walau demikian menurut legenda masyarakat di Pulau Timor baik di bagian barat maupun timur sebagai akar sejarah budaya yang sama sebelum kedatangan imprealisme, bahwa Pulau Timor berasal dari buaya (Crocodylidae) yang menjelma menjadi sebuah pulau.

Deskripsi pertama tentang bentuk Pulau Timor yang memanjang dan beberapa hal lainnya seperti keberadaan penduduk, pola perdagangan dan kedudukan raja-raja dilakukan oleh seorang kadet kapal Victoria yang bernama Antonio Pigaffeta, saat menyusuri pantai utara Pulau Timor dari timur ke barat di tahun 1522, yang merupakan satu-satunya kapal yang tersisa dari lima kapal armada Magelhaens yang berlayar dari Sevilla Spanyol, dengan tujuan maluku dan berhasil kembali ke Spanyol. Hal inilah yang membuat Pulau Timor mulai di kenal dalam sejarah perdagangan masa lalu, yang kemudian menjadi ajang rebutan antara Belanda dan Portugis, untuk menguasai komoditas utama pulau ini, cendana.

Pulau Timor dan mitologi Pulau Buaya, setidaknya telah muncul dalam buku seri pendidikan budaya berjudul “Cerita Rakyat dari Timor Timur”, Karya Nyoman Suarjana, terbitan PT. Gramedia Widiasarana Indonesia (Grasindo), Jakarta tahun 1993. Terdapat sebuah cerita tentang “Legenda Terjadinya Pulau Timor”, cerita tersebut berkisah tentang seorang anak lelaki di Makassar yang menemukan seekor anak buaya sedang tersesat dari sarangnya dan mengalami kepanasan karena teriknya matahari musim kemarau saat itu. Anak buaya itu telah sekarat, karena iba iapun ditolong oleh anak lelaki tersebut. Dibawanya anak buaya itu hingga ke tepi danau, akhirnya anak buaya itu selamat. Lalu berkatalah sang anak buaya "mulai saat ini kita berjanji menjadi sahabat karib. Sembarang buaya tidak boleh mengganggumu. Bila kamu ingin bermain di air atau di laut, panggil saja 'hai sahabat, anak buaya, balaslah budi', saya akan segera membawamu di punggung dan pergi ke mana saja sesukamu. Seandainya kamu mau kita berangkat sekarang juga!" ajak anak buaya tersebut. Maka anak lelaki itupun dibawa berenang ke sana ke mari, bahkan hingga menyelam ke dasar laut melihat keindahan bawah laut. Hal itu dilakukan terus menerus, hingga suatu saat anak buaya itu merasa kelelahan dan jenuh karena punggungnya selalu dinaiki anak lelaki itu, maka muncul niat untuk memangsa anak lelaki itu. Sebelum ia melakukannya, ia meminta beberapa pendapat dari penghuni laut lainnya seperti ikan, hingga binatang darat seperti kera, semuanya tidak membenarkan apa yang akan dilakukan buaya, karena kebaikan tidak boleh di balas dengan niat jahat. Buaya tersebut akhirnya merasa menyesal karena punya niat mencelakakan sahabatnya.

Ketika anak buaya dan sahabatnya tengah berenang di perairan Laut Timor saat ini, anak buaya itu berkata “sahabatku yang budiman, budi baik yang telah kamu perbuat kepadaku tak mampu kubalas. Aku sangat malu karena berniat membunuhmu. Sekarang ajalku sudah dekat, jasadku akan menjadi tanah. Tanah itu akan menjadi daerah yang sangat luas, Semoga kamu, anakmu, cucumu dan semua keturunanmu dapat menikmati kekayaanku yang melimpah sebagai balas budi yang telah kaulakukan terhadap diriku”. Setelah itu, anak buaya itu mati, lalu jasadnya berubah sedikit demi sedikit menjadi daratan. Punggung buaya yang runcing berubah menjadi deretan pegunungan yang membujur dari ujung barat sampat ujung timur.

Namun juga ada versi lain yang menyebutkan bahwa setelah anak itu dewasa baru bertemu kembali dengan buaya yang kini telah bertambah besar pula. Sang buaya mengajak pemuda tersebut menaiki punggungnya dan berenang mengarungi lautan. Hal itu dilakukan terus menerus hingga sang pemuda berkeluarga memiliki isteri dan anak, buaya melindungi seluruh keluarga pemuda itu. Ketika merasa akan tiba ajalnya, buaya itu meminta agar pemuda itu berserta keluarganya, dengan berujar bahwa ia akan mati dan jasadnya akan menjadi pulau di mana pemuda beserta keluarganya akan tinggal untuk selama-lamanya. Maka menjelmalah berlahan-lahan tubuh jasad buaya itu menjadi pulau yang kemudian dihuni oleh manusia.

Hingga kini adat leluhur masyarakat Timor menyebut buaya dengan kakek yang akan selalu menjaga dan melindungi mereka. Selain itu ada beberapa versi cerita lainnya lagi, namun esensinya sama bahwa seekor buaya bersahabat dengan manusia, yang akhirnya membalas budi kepada seorang manusia karena telah ditolong sebelumnya. Cerita-cerita itu menjadi populer bagi anak-anak baik dari buku dongeng hingga siaran radio anak-anak, sebagai pendidikan budi pekerti bahwa kebaikan sesungguhnya akan di balas dengan kebaikan dan bahwa kejahatan akan selalu tidak dikehendaki oleh semua pihak.

Alhasil buaya menjadi binatang yang dikramatkan, bahkan ada cerita juga yang menyatakan bahwa buaya tidak boleh diburu, dibunuh dan dilarang memakan dagingnya. Orang-orang Timor menyebut bahwa buaya itu leluhur atau nenek moyang mereka. Bila ada orang yang digigit buaya, mereka menganggap bahwa orang itu telah melakukan kejahatan atau dikutuk leluhur atau nenek moyang mereka. Buaya kemudian dijadikan binatang totem sebagai pengejewantahan kekuatan kosmis dewa-dewa. Binatang totem begitu dihargai sehingga tidak boleh dilukai, disakiti atau diburu. Konsep terhadap binantang totem ini tumbuh dari tradisi lisan yang diwariskan turun-temurun dari leluhur dan diyakini oleh seluruh anggota suku di Timor. Bukan hanya di Timor yang meyakini bahwa buaya adalah asal usul nenek moyang mereka, karena seperti daerah Lembata, Flores bagian timur juga meyakini hal tersebut. Demikian juga dengan asal cerita legenda terjadinya Pulau Timor Karya Nyoman Suarjana seperti yang telah diceritakan di atas, yang menyebutkan asal usul penghuni Pulau Timor berasal dari Makassar, maka kemungkinan mitologi ini yang tumbuh dan berkembang dari Timor Timur, kala itu memang dipengaruhi oleh Kebudayaan Gowa (Makassar) saat itu, yang juga memiliki kisah mitologi buaya.

Kisah pulau yang berasal dari buaya ini telah mendunia dan dibaca atau diceritakan kepada anak-anak sebagai dongeng menjelang tidur. Mungkin karena telah membaca kisah buaya ini dan menjadi inspirasi, seorang ilustrator asal Portimao - Portugal, bernama Luis Peres melukiskan Timor Island - Crocodile version (2009) untuk buku cerita anak-anak. Ilustrasi ini menguatkan julukan Pulau Timor sebagai The Land of The Sleeping Crocodile atau negeri di mana buaya tidur selamanya. Memang ada perdebatan yang mengatakan bahwa kepala buaya itu berada di barat (Kupang) dan ekornya berada di timur (Lautem) atau sebaliknya, namun hal itu, tidak mengurangi kepercayaan masyarakat Timor terhadap mitologi pulau buaya ini.

Asal Usul Pulau Timor (Bagian Kedua)
Sumber : ini

About Author

Related Post